Diet Sehat Tapi Murah, Gak Pake Ribet!

10:39 PM

Diet sehat tapi murah? Emang bisa? Namanya diet mana ada yang murah.

Pertanyaan ini kayaknya sering banget muncul di kepala mahasiswi dede-dede gemesh macam saya. Secara, yang namanya perempuan pasti mau banget punya tubuh yang sehat dan (tentunya) langsing. Bawaannya tuh kalau pipi udah rada mirip bakpau, lengan sama paha mulai berotot, atau perut udah mirip muffin kembang, udah deh langsung kalang kabut buat diet. Pokoknya mah kudu langsing, pipi tirus, lengan ama paha unyil kayak roti bagguette (?).

Saya pribadi sih gak berniat diet untuk menurunkan berat badan, wong udah kurus ini kayak tiang listrik. Saya hanya ingin mengubah pola makan saya menjadi lebih sehat. Saya sadar banget pola makan saya saat ini sangat tidak sehat. Apalagi selama skripsian ini saya jadi demen ngemilin junk food penuh micin.

Masalahnya, saya maunya diet sehat tapi murah. Nah, susah kan? Soalnya dalam persepsi saya yang namanya diet sehat gak jauh dari bahan-bahan makanan berkualitas tinggi dan mahal.
diet sehat tapi murah
Diet sehat tapi murah mah gak begini
(sumber: freepik)

Makanya pas kemarin ikut temu blogger kesehatan bareng Kementrian Kesehatan RI (22/03) saya baru paham kalau diet sehat tapi murah itu bisa banget. Bahkan udah ada panduannya langsung melalui GERMAS (Gerakan Masyarakat Hidup Sehat).

diet sehat tapi murah

Poin utama dari diet sehat tapi murah ini adalah konsumsi buah dan sayur yang lebih banyak daripada karbohidrat seperti nasi atau roti. Kenapa? Selain karena buah dan sayur mengandung vitamin dan serat yang baik untuk tubuh, buah dan sayur memiliki indeks glikemik yang rendah. Indeks glikemik yang rendah sangat bermanfaat untuk mengontrol kadar gula darah. Sumber karbohidrat lain seperti nasi dan roti memiliki indeks glikemik yang cukup tinggi dan dapat menyebabkan kadar gula darah yang tinggi juga.

Selain itu menurut Dr. dr. Tan Shot Yen, M. Hum yang kemarin jadi narasumber, sebisa mungkin tidak memproses buah dan sayur sebelum dikonsumsi. Semisal sayur tidak perlu dimasak terlalu lama dan buah-buahan tidak perlu diproses menjadi jus atau smoothies. Soalnya, ketika sayur dan buah diproses terlalu lama akan merusak tatanan makronutrien yang terkandung di dalamnya.

Nah, simpelnya nih tinggal mengurangi konsumsi karbohidrat, perbanyak konsumsi buah dan sayur, dan diimbangi dengan konsumsi protein yang cukup. Jadi deh, diet sehat tapi murah, gak pake ribet pula. Simpel kan? Jangan lupa minum air yang cukup dan minum susu biar empat sehat lima sempuna #halah


***Artikel ini ditulis berdasarkan materi Temu Blogger Kesehatan yang diadakan Kemenkes RI
Pangeran Beach Hotel, Padang, 22 Maret 2018

You Might Also Like

2 jejak dari orang-orang baik hati

  1. itulah kak....meski murah kok ya teuteup susah ya buat diet :)
    http://www.cakapcakap.com

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back