Tentang Rindu yang Tertinggal di Palembang

2:02 PM

Buat yang ngikut instagram saya pasti tau banget kalo seminggu kemaren saya lagi ada kegiatan di Palembang. Minggu kemaren baru nyampe Padang lagi. Pegel-pegel masih belom hilang. Sepanjang perjalanan kena turbulance mulu, dan transitnya cuma cukup buat numpang pipis doang di bandara Hang Nadim Batam, gak sempat makan siang (transit macam apa itu!)

Anyway saya gak mau cerita kayak gimana kegiatannya karena intinya cuma rapat dan musyawarah, standar organisasi lah yaaaa. Gak perlu diceritain karena gak jauh beda kayak waktu pertama ikut muswil ILMPI dulu. Cuma entah mengapa, sekalipun sudah kelima kalinya saya mengikuti agenda ILMPI (ini muswil keempat yang saya ikuti, btw), euforianya masih berasa banget. Saya sendiri kadang masih gak ngeh kalo udah di Padang, bukan di penginapan bareng si Adek.




Saya berangkat ke Palembang hari Jumat (13/01), barengan sama delegasi ILMPI se-Sumbar. Untuk pertama kalinya, tidak ada senior yang mendampingi saya. Malah, saya yang menjadi senior mendampingi adek-adek yang kebanyakan baru pertama kali ikut kegiatan ILMPI.

Sumbar Squad
Seperti yang saya bilang tadi, saya gak mau cerita soal kegiatan muswil yang isinya cuma rapat dan musyawarah. Basi bener, tiap tahun agendanya juga gitu. Yang seru malah jalan-jalan dan setori yang gak bisa dilupakan memang.

Field Trip
Setelah musyawarah dan rapat dan segala tetek bengeknya selesai, seperti biasa panitia ngajak kita jalan-jalan. Saya paling suka nih, apalagi udah nungguin mau cicip pempek sama lenggang.



Yeah, sorry for the porns. Saya beli pempek bakar dan lenggang. Enak, banget. Sayang perut saya gak kompromi sama cuko yang penuh asam. Semalam sebelumnya saya makan pempek dengan cuko juga dan perut saya langsung melilit perih. Jadinya, saya makan lenggang tanpa cuko. Sempat diledekin panitia juga karena makan lenggangnya lama bener. Ya maaf, cuko sama perut saya gak bisa temenan sih.
Pempek bakar
masih bisa ditoleransi karena gak pake cuko
Habis makan pempek, lanjut ke landmark kota Palembang, Jembatan Ampera. Foto-foto dan makan siang di Dermaga Point sebelum saya pindah nginap ke rumahnya Monik, salah satu junior saya, selama dua malam. Fotonya sih ada banyak, tapi saya lupa pake kamera siapa aja #dikeplak #faktorU

Mamak dan asisten mamak Sumbar Squad, Mute
Malamnya, setelah meletakkan barang-barang di rumah Monik, saya dan pasukan yang nginap di rumah Monik nekat pergi makan malam ke Palembang Square tanpa guide. Cuma modal naik Go-Car dan Google Maps. Alhamdulillah selamat.


Drama Sebelum Pulang
Karena saya pulang hari Minggu pagi, saya masih punya waktu satu hari lagi untuk eksplor Palembang. Pagi-pagi saya udah ngajakin anak-anak yang masih stay buat ke pulau Kemaro yang terkenal sama urban legend-nya itu. Tapi karena gak ada yang respon, saya keburu bete dan akhirnya memilih untuk eksplor sendirian. Pas mau jalan, sohib saya Yudha (yang notabene anak psikologi Unsri) nanya posisi saya dimana. Yasud, saya udah mau naik Go-Car ke Dermaga Point, akhirnya saya ajak ketemuan di sana, sekalian makan siang sambil nunggu anak-anak yang katanya mau nyusulin saya.

Sambil nunggu anak-anak yang udah dijalan mau nyusulin kita, Yudha ngajak saya muterin museum Monpera. Museum ini tingginya tujuh lantai, dan di lantai paling atas bisa liat view kota Palembang dari ketinggian (tinggi Monpera sekitar 17 meter kalau saya tidak salah). Sampai atas kita lupa, KAN KITA TAKUT KETINGGIAN! INI GIMANA TURUNNYA! Speechless. Saya yang emang fobia ketinggian cuma bisa duduk gemeteran, sementara Yudha masih bisa berdiri dan ngambil foto

View di atas Monpera

Akhirnya baru berani turun pas azan ashar, langsung shalat di Mesjid Agung Palembang. Sehabis shalat pun anak-anak yang nyusulin kami belum keliatan juga. Saya yang keburu bete dan ngantuk, nekat mesan kopi (okay doc, I apologize). Minta ke baristanya bikinin kopi yang kafeinnya paling rendah. Pas diseruput, saya pengen gaplok baristanya. KAFEINNYA KETINGGIAN MBAK!

Yaudahlah, anak-anak udah pada nyampe, langsung ngajakin ke Jakabaring. Cus lah, melewati jembatan Ampera, lurus terus sampe gerbang Jakabaring. Pas nyampe, anggota kurang satu. DIMAS HILANG! Dimas, mantan staff saya dulu di infokom wilayah menghilang. Tu anak segede gaban bisa hilang bawa motor sendirian. Entah dimana nyangkutnya dia. Dicari sekitaran Jakabaring juga gak ada. Lepas maghrib, rombongan langsung mencar mencari manusia sableng itu.

Saya dan Yudha ditugaskan mencari Dimas ke Dermaga Point. Logika kami yang kenal Dimas dua tahun terakhir menuntun kami mencari Dimas ke tempat-tempat makan yang memiliki akses wi-fi. Berasumsi Dimas bakalan nongkrong di sana sambil internetan. Hasilnya? Zonk. Kami lupa hapenya dititip ke teman kami, Rayi. Akhirnya kami menyusuri sekitaran Dermaga Point, melewati Beteng Kuto Besak, nihil. Nafas saya udah mulai sesak karena kecapekan jalan kaki, akhirnya meminta Yudha untuk kembali ke KFC di Dermaga Point, keburu lapar.

Ini adalah penuturan mereka yang menemani saya waktu itu karena sejak sampai di KFC ingatan saya terpotong-potong

Sampai di KFC, saya bener-bener lemes. Cuma bisa merebahkan kepala di meja dan nutup mata. Kami gak pesan apa-apa. Yudha malah ngajak saya keluar nemuin anak-anak yang lain di luar. Tapi baru beberapa langkah keluar, saya udah lemes, gak bisa gerak. Saya kolaps. Anak-anak langsung panik, beliin minuman, roti, teh, dan akhirnya saya dikasih obat maag karena memang belum sempat makan sejak makan siang terakhir.

Sempat difotoin juga ternyata
Semalaman itu perut saya berontak. Hanya jasuke setengah porsi, teh hangat, dan air putih yang bisa masuk ke dalam perut saat makan malam. Badan saya gemetaran, jalan pun harus pegangan. Saya yang merasa masih kuat naik motor, kemudian diantar pulang ke rumah Monik. Tapi baru sebentar di jalan, pandangan saya gelap.

Kata anak-anak saya pingsan di atas motor dan langsung dilarikan ke RS Charitas. Menurut Yudha sampai di UGD Charitas mata saya udah melek, tapi omongan saya meracau semua. Entah karena memang belum sepenuhnya sadar, atau efek oksigen yang dikasih ke saya. Berhubung di Charitas gak terima BPJS (kok beda ya? Di Padang semua RS sekarang udah terima BPJS), saya di pindahkan ke RSMH, rumah sakit umum.

Sampai RSMH saya mulai sadar sepenuhnya. Saya dikasih penanganan standar untuk pasien kolaps akibat maag, dan setelah diperiksa saya diperbolehkan pulang. Saya sempat ketiduran di taksi, dan begitu bangun sudah berada di kamarnya Monik. Which is mean, saya tidur sambil jalan dari taksi ke kamar. Semoga saya gak ikutan ngigau juga selama di jalan.

And yeah, setelah bikin rusuh dan panik anak orang besoknya saya kembali ke Padang. Hati saya campur aduk. Sebel gara-gara gak sempat ke Kemaro, merasa bersalah karena udah bikin repot orang lain gara-gara sakit, sedih karena belum tentu besok-besok bisa ketemu anak-anak ini lagi. For all the memories I got, I feel so blue.


Terima kasih semuanya, untuk sembilan hari kebersamaan kita. Untuk canda tawa yang membuat hati saya tertinggal untuk kalian semua. Kalian semua, tiga belas Lembaga Eksekutif Mahasiswa Psikologi, satu keluarga, Keluarga Inspirasi. Saya titip rindu yang terpecah dalam hati masing-masing kalian. Sampai jumpa di lain kesempatan.


Salam Inspirasi, Semangat Terbarukan
Ikatan Lembaga Mahasiswa Psikologi Indonesia
Wilayah I 
(Sumatera Barat, Riau, Jambi, Sumatera Selatan, dan Lampung)

You Might Also Like

0 jejak dari orang-orang baik hati

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back