KKN Story: Pilah Pilih Demi Koper Minimalis

9:28 PM

Besok berangkat KKN, dan dari tadi siang emak udah heboh nyuruh packing seperti biasa. Apalagi kali ini saya perginya gak seminggu kayak acara ILMPI, tapi sebulan. Nah, disinilah dramanya.

Saya cuma punya koper kecil yang emang biasa saya bawa kalo pergi ke luar kota. Tapi, biasanya koper ini cuma muat pakaian-pakaian untuk seminggu. Itu juga waktu ke Jambi kemaren sempat nyaris overload karena saya harus bawa dua almamater (almamater kampus dan ILMPI). Jadi bayangkan koper saya yang seuprit itu harus muat untuk pakaian selama sebulan, plus almet, plus perlengkapan mandi, plus ladies equipment, plus perlengkapan KKN lain, endebre endebra dan kemudian dan seterusnya.
persiapan munas ILMPI dulu
So, saya harus mutar otak supaya koper unyil ini muat menampung semua kebutuhan saya selama KKN. Caranya?

1. Asumsikan jumlah pakaian yang akan dibawa
Saya mulai KKN dari tanggal 15 Juni - 25 Juli, dan dapat jatah libur lebaran dari H-2 sampai H+4. Jadi saya asumsikan saja semua kebutuhan dari tanggal 15 Juni sampai H-2 lebaran, karena otomatis saya pasti bawa pulang koper pas libur lebaran. Berarti 3 minggu. Selama KKN pastinya nyuci dong, secara di lokasi KKN nggak ada laundry. Otomatis saya gak bakal kehabisan baju. So, saya asumsikan saja pakaian untuk 2 minggu kalau saya lagi ogah nyuci. Plus almamater kampus yang gak boleh tinggal. Artinya, 5 piyama, 1 kemeja, 1 batik, 5 baju kaus (udah sekalian sama baju kelompok KKN), 4 rok, 1 jeans, 1 cardigan udah cukup untuk 3 minggu ke depan.

2. Pilih baju dengan warna atau corak yang gampang dipadu padankan
Namanya juga cewek, pasti pengennya kalo bisa tiap hari bajunya beda-beda mulu. Masalahnya, sekali lagi, koper saya minimalis. Otomatis saya harus menyortir baju yang masuk ke dalam koper. Caranya ya dengan memilih atasan atau bawahan yang warna atau coraknya bisa di mix and match. Saya milih bawa bawahan yang warnanya netral, supaya atasannya bisa warna warni. Apalagi, saya biasa menyamakan warna jilbab dengan warna atasan, bukan bawahan. Jadi lebih mudah bagi saya mengeliminasi bawahan dibanding atasan. He he

3. Digulung, bukan dilipat
Buat yang udah sering travelling kemana-mana pasti tau deh, kalau menggulung pakaian memberi ruang lebih banyak di dalam koper dibanding melipat pakaian. Kalo nggak percaya cek deh video ini



Tapi pada akhirnya koper tetap aja overload -_______-"
peralatan tempur KKN
minus perintilan yang belom di packing
Anyway kemungkinan besar saya bakalan hiatus selama KKN, tapi kalo sinyalnya lancar ya upload haha. Selamat ber-KKN buat semua bloggers. See you in next KKN Story ^^

You Might Also Like

4 jejak dari orang-orang baik hati

  1. waah emang banyak bawaannya ya kak awin u.u

    BalasHapus
  2. selamat menunaikan tugas KKN dan semoga kopernya gak beranak di tengah jalan ya karena jebol *ish, kok malah ngeledek * :))))

    BalasHapus
  3. Kalau saya pakai sejenis plastik vacum mbak biar lebih light dan muat banyak kopernya :)

    BalasHapus
  4. Bisa juga nih dipake kalo mau travelling :D

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back