Jumat, 10 Maret 2017

Weekend Getaway di Bukittinggi

Beberapa waktu yang lalu saya sengaja kabur dari hiruk pikuk kota Padang ke Bukittinggi. Bukan tanpa alasan sebenarnya, karena saya memang ingin mencari bahan untuk skripsi mahakarya yang kabarnya ada di Perpustakaan Proklamator Bung Hatta. Jadi bukan sekedar getaway 😂😂

Saya berangkat dari Padang menggunakan travel minibus yang biasa mangkal di sekitaran Basko Grand Mall yang ongkosnya hanya Rp 20.000,-. Berangkat bareng junior saya, Anil yang juga mau pulang kampung ke Bukittinggi coret. Berhubung saya berangkat Jumat sore sekitar pukul 16.00, arus lalu lintas Padang-Bukittinggi cukup padat. Maklum, Bukittinggi merupakan salah satu destinasi wisata favorit di Sumatera Barat. Belum lagi tiap weekend banyak mahasiswa yang pulang ke daerah asalnya.

Saya sampai Bukittinggi menjelang magrib dan dijemput sama si sableng Dimas. Karena cukup lelah saya memutuskan untuk makan malam di sekitaran kampus Psikologi UNP dan langsung menuju kos teman saya Gaby yang bersedia menampung saya selamat getaway untuk istirahat.

FYI buat teman-teman yang gak punya kenalan atau tebengan nginap di Bukittinggi, ada banyak penginapan di kota Bukittinggi dengan harga terjangkau, mulai dari guest house hingga hotel berbintang.

Sabtu paginya, saya dan Gaby memutuskan sarapan di Lapangan Kantin. Memang, dari kosan Gaby ke Lapangan Kantin tidak begitu jauh, hanya berjalan kaki lima menit. Di Lapangan Kantin ada banyak pilihan menu sarapan. Salah satunya bubur ayam yang jadi pilihan sarapan kami.


Setelah sarapan, saya dan Gaby berpisah. Gaby kuliah sementara saya pergi ke Perpustakaan Proklamator Bung Hatta yang jadi tujuan utama saya. Berhubung saya gak hafal jalan di Bukittinggi, jadinya saya minta ditemani Dimas sebagai kang culik guide. Ternyata lokasi perpustakaan ini cukup jauh dari pusat kota Bukittinggi, kira-kira 30 menit jika menggunakan kendaraan umum dari pusat kota Bukittinggi.


Perpustakaan ini tepat bersebelahan dengan kantor walikota Bukittinggi dan koleksinya cukup lengkap. Sayangnya saya tidak banyak menjelajah karena tujuan saya kesini adalah mengerjakan skripsi mahakarya. Lebih-lebih ketika saya datang ada acara untuk anak TK gitu, rame. Jadi agak-agak males untuk menjelajah.

Saya dan Dimas tidak berlama-lama di sana karena menjelang zuhur perut saya sudah mulai menagih jatahnya. Jadilah kami beranjak dari perpustakaan menuju sekitaran Jam Gadang dan berakhir di kaepci. Pas di kaepci si Gaby dateng nyusulin dan saya diseret buat makan sate.


Nama kedai satenya Sate Inyiak, lokasinya sedikit tersembunyi di dalam Pasar Ateh. Meski tersembunyi, sate ini lezat sekali. Saya sampai kembali ke sini besok harinya sebelum pulang. Enak banget, beneran deh. Sehaabis makan sate kami langsung balik karena malamnya mau bantuin dedek-dedek gemesh ILMPI dan UNP galang dana untuk banjir Sumbawa di Jam Gadang.

Dijadiin tumbal buat cuap-cuap cantik bareng MC soal galang dana
Pas galang dana di Jam Gadang wuidih rame bener. Soalnya ada acara pertunjukan seni dari Pemkot Bukittinggi setiap malam minggu. Cihuy banget kan, malam mingguan, sama dia, nonton pertunjukan yang oke punya begini.
Well, kita gak kelayapan sampe malem banget sih, karena cuma izin sama ibu kosnya Gaby sampe jam 10 malam ajah. Nyampe kosan langsung makan malam yang mana udah telat banget dan langsung tepar.

Besoknya saya pulang #udahgituaja

1 komentar:

  1. Penasaran bgt dari dulu sama perpustakaan satu ini. Semoga suatu saat bisa kesana juga hihi...

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back