Tentang Pilihan Untuk Menikah

12:39 PM

Ada salah satu member arisan BP yang mengingatkan saya dengan teman saya. Namanya mbak Esther Ariesta-Rantanen. Mbak cantik ini sempat membuat kami heboh saat akan menikah dengan mas bule Finlandia yang ganteng aduhai *loh*. Demi menghibur kami yang penasaran dengan wajah mas bule, plus karena gak bisa liat prosesi pernikahannya yang nun jauh di Finlandia sana, mbak Esther sempat mengirimkan videonya dan kami langsung mengerubunginya dengan ucapan selamat plus pertanyaan apakah ada mas bule single teman suaminya yang bisa digebet #ehgimana

Okeh, balik soal teman saya. Saya teringat teman saya ini karena kebanyakan postingan mbak Esther ini bertopik tentang cinta. Cinta beneran ya, bukan cindua tapai *lol*

Jadi begini, ada seorang teman saya, laki-laki, single, gak ganteng-ganteng amat, lagi demen-demennya curhat soal hati dengan saya. Gak tanggung-tanggung curhatnya bisa panjang banget. Bayangin aja, curhatannya di line bisa nemenin saya dari dandan untuk ke kampus sampe nyampe kampus, tanpa jeda.

Anehnya, sejak teman saya ini sering curhat, jadi banyak teman-teman lain yang ikutan curhat. Entah ngomongin gebetan, entah ngomongin pacar yang terpisah laut Jawa, entah ngomongin mantan #nahloh. Saya udah kayak mamah dedeh gitu, curhat dong mah~

Salah satu topik obrolan saya dengan si teman adalah tentang menikah, walaupun kami beda prinsip. Teman saya kekeuh bilang saya terlalu bocah untuk nikah di usia muda, sementara saya kepengen nikah sebelum umur 25, dan kemudian obrolan mulai melenceng tentang cewek-cewek bule yang menurutnya cakep #nasibpunyatemencowok

Ah, namaya jodoh juga pasti bertemu. So, in case teman saya yang sableng ini mendadak ngubek-ngubek blog saya dan menemukan tulisan ini, "noh ceritanya mba Esther ama mas bule, kali lo juga bisa dapet istri bule."

You Might Also Like

0 jejak dari orang-orang baik hati

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back