Bu Guru yang Hobi Nulis Blog

8:45 PM

Alhamdulillah, ujian semester season 1 udah kelar. Walaupun sempat stres ngeliat bahan ujian yang bejibun (literally), presentasi tugas akhir yang entah kenapa semester ini banyak banget. Akhirnya bisa bernafas sedikit lega meski minggu depan masih ada tiga ujian tulis dan satu persentasi tugas akhir. Saya pun merayakan (setengah) kebebasan ini dengan mengecat kuku jari tangan kiri saya. Mentel emang. Jangan minta foto kuku yak. Malu-maluin soalnyah.  ðŸ˜‚😂

Muka bahagia setelah melewati ujian kehidupan
Jarang-jarang ini pamer foto close-up di blog
Nah, sambil sedikit berleha-leha saya mau cuap-cuap (?) soal mbak Yurmawita yang sedikit mengingatkan saya dengan mama.

Mbak Yurma (saya memanggilnya begitu), sama seperti mama, adalah seorang guru. Tepatnya, guru matematika.

Ah, matematika. Salah satu alasan saya akhirnya memilih masuk Psikologi adalah karena saya ogah ketemu matematika. Eh, pas semester satu langsung disambit statistika. HAHAHAHAHAHAHA matik.

Saya dan pelajaran eksakta sebenarnya punya sejarah yang tidak menyenangkan, tepat ketika SMP. Waktu itu ada salah seorang guru saya yang galak sekali. Beliau mengajar fisika yang notabene akrab dengan hitung-hitungan. Galak, intimidatif, dan bahkan kabarnya ringan tangan. Wuah, pokoknya beliau berada di urutan teratas jajaran guru killer di sekolah kami. Saya sendiri pernah merasakan intimidasi beliau, dan itu berefek jangka panjang pada diri saya. Sejak itu, hingga kini saya tidak bisa lagi akrab dengan eksakta, meski dulu saya menggemarinya.

Kok curhat sih? 😂

Mengobrak-abrik (?) blog mbak Yurma ini mempertemukan saya dengan tulisan "Simple It's Me" yang bercerita tentang dompet. Iyah, dompet. Ternyata tipikal guru itu emang gak suka ribet ya? Saya ingat mama cuma punya dua dompet yang dipakainya sehari-hari. Satu dompet HP yang telah beralih fungsi menjadi tempat uang yang dibawanya kemana saja (termasuk ke pasar), serta satu lagi dompet yang agak kecean, berisi berbagai jenis kartu-entah-apa-saya-tak-mengerti. Plus, satu kotak pensil berisi spidol, pena, dan kawan-kawan yang isinya kadang saya jarah dengan semena-mena 😂😂

Sejak saya kuliah, beberapa kali mama mengompori saya untuk jadi dosen saja. Alasannya, jadi dosen enak, jadwal mengajar bisa diatur, gajinya juga lumayan. Serta yang pastinya ketika menikah saya tetap bisa mengurus keluarga. Teteup mah si mama bawa-bawa nikah ih.

Padahal, melihat mama yang basitungkin tiap malam memeriksa lembar jawaban siswa, mempersiapkan bahan ajar, dan entah tetek bengek apa lainnya sudah membuat saya keder. Apalagi kalau sudah masuk semester dan tahun ajaran baru, wuah kertas satu rim rasanya gak cukup untuk segala kelengkapan mengajar mama. Kadang saya sampe mau nangis saking keselnya tiap ngebantuin mama. Perasaan dulu gak segitunya banget persyaratan ajarnya, sekarang kok bejibun sekali? Saya kasihan sama mama, sama guru-guru di luar sana yang tiap sebentar harus basitungkin mengerjakan kelengkapan mengajarnya. Dari RKPS, bahan ajar, dan entahlah saya gak ingat saking banyaknya.

So no, thank you, saya emoh jadi dosen. Saya nggak sanggup menghadapi stres akibat segala tetek bengek birokrasi yang makin kesini makin edan. Mending saya bikin lapangan kerja sendiri. Jadi psikolog, misalnya.

Buat mbak Yurma, saya salut deh sama mbak Yurma, juga buat mama dan para pengajar lain yang ada di Indonesia, yang udah dengan tabah birokrasi yang njelimet, dan masih bisa mengajar dan menghadapi siswa-siswanya yang kelakuannya 1001. Salut deh.

Baiklah, saatnya kembali membaca bahan ujian semester season 2.

You Might Also Like

1 jejak dari orang-orang baik hati

  1. Dedek ghemezzz, salam kenal sama Mama ya.. kamu benar, tuga sguru yang alih alih tuntutan profesi memang ga kalah bejibun sama tugas anak kuliahan, tiap tahun harus buat penelitian, tiap ulangan harian itu hasil pekerjaan siswa harus dianalisis dan dijadikan bahan untuk mengajar selanjutnya, harus buat karya ilmiah, bahan ajar berbasis ITE, buat SKP semacam proyek satu tahun, terus hasilnya nanti di evaluasi, ada raport nya juga, belum lagi permasalahan UKG, hohaahaah..

    Kalo dipikir pikir ga ada habis habisnya deh, makanya sekarang guru ga Deket Deket amat sama siswa karena beban dirinya sendiri udah buanyaaak... Kalau dulu mah ngajar ya ngajar aja..urusin siswa udahhh..

    Tapi nge blog lah..tempat curhat aku haha...melarikan diri ceritanya
    Sukses buat awin..

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back