Kado yang Tertunda

9:23 PM

Udah beberapa hari ini saya engga enak badan. Batuk pilek gak brenti-brenti. Sampe kesel karena kegiatan jadi terganggu semua. Tapi badan ini tetap dipaksakan kuliah, mengingat sekarang masuk minggu-minggu terakhir kuliah. Kuliah lapangan juga lagi banyak-banyaknya. Jadi sebisa mungkin saya tetap mengusahakan untuk hadir kuliah. Walaupun paginya saya harus minum vitamin dulu dan nyedot susu UHT.

Seperti hari ini, meski engga ada jadwal kuliah di kelas, saya tetap ke kampus karena harus mewawancarai seorang narasumber untuk tugas akhir salah satu mata kuliah yang saya ikuti. Mumpung ke kampus, sekalian saja saya mengurus draft penelitian saya yang udah dua hari engga saya pegang. Kalau kelamaan gak dipegang bisa-bisa mentok ini penelitian.

Tapi, jika biasanya saya bisa mengendap di perpustakaan kampus sampai diusir sama pustakawannya, kali ini saya gak kuat. Sebelum ashar saya sudah mengabari mas pacar, pengen pulang, pengen tidur. Yasud, mas pacar langsung jemput ke halte.

Pas lihat mas pacar, kok bawa ransel? Kan katanya gak ada bimbingan, gak ke lab juga. Kok ranselan? Secara mas pacar biasanya ranselan kalo bawa laptop, alias ada bimbingan atau mau nongkrong di lab jurusannya.

Nyampe depan rumah, mas pacar malah buka ranselnya dan menyodorkan bingkisan berwarna kuning dengan pita ungu dan label yang cukup familiar buat saya.


"Dari Kak Lisa (owner Lulino), katanya suruh endorse," kata mas pacar. Okelah, ntar ditanya. Selesai ashar dan beberes saya langsung buka itu bingkisan. Isinya?


Astagaaaah ucul cekaliiiih. Semacam clutch rajut dengan paduan warna coklat-krem. Saya emang lagi demen-demennya coklat-krem begini. Cus lah saya kontak kakaknya, bilang terima kasih.

Nah disini lucunya. Kata si kakak owner ini clutch bukan buat endorse seperti yang pernah kami bicarakan tempo hari, melainkan dibeli sendiri oleh mas pacar. Kado katanya. Lho? Ulang tahun saya kan udah lewat. Anniversary juga masih tahun depan.

Tanya balik deh ke mas pacar. Ternyata beneran, clutch ini kado buat saya. Katanya sih kado karena kemaren pas ulang tahun dia saya ngasih kado. Padahal kado buat mas pacar kemaren cuma kalung sama gelang etnik. Kado lucu-lucuan buat ledekin mas pacar yang merasa lebih ganteng dari Pradikta Wicaksono, si vokalis Yovie & Nuno yang suka pake gelang sama kalung (iya mas, kamu yang paling ganteng deh, iya). Kado benerannya masih nyusul nanti pas wisuda nanti. Tapi gapapa, anggep aja ini kado ulang tahun kemaren yang tertunda

Clutch buatan Lulino ini lucu banget. Warnanya warm dan natural. Kesukaan saya banget deh. Mas pacar tau aja nih. Bahannya kokoh sekali. Sepertinya bakalan awet sampai saya bosan, which is sepertinya bakalan lama sekali. Mau dipake jadi pouch makeup kok rasanya sayang ya. Hahahahaha. Secara pouch makeup yang saya pakai kemana-mana sekarang udah butek banget. Mana pouch gratisan kondangan lagi. Ampyun deh.

Makasih ya mas pacar, clutch-nya cantik sekali. It fits my personality perfectly. By the way, clutch aja nih, mas? Isinya gak sekalian? #eh

You Might Also Like

6 jejak dari orang-orang baik hati

  1. yah kalau isinya sekalian bisa bokek mas pacarnya kak awin 😂

    BalasHapus
  2. isinya ntar buat ulang tahun yg berikutnya :))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo taun berikutnya sih minta yang lebih mbak :)))

      Hapus
  3. Yang rajutan kuat beginian sih kayaknya sampe nenek-nenek juga belum bakal rusak ya win..

    Pamer amat yaaa kata "mas pacar nya" sampe diulang 12 kali.

    #Ngitungin
    #GabutMemang
    #KurangkerjaanBangetGueHahaha

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back