Dua Hari di Rumah Ory (Trip to Jambi part 2)

11:57 AM

Seperti yang udah saya ceritain di sini, saya ada agenda ke Jambi selama seminggu untuk Muskerwil ILMPI. Dan seperti yang sudah saya janjikan, saya bakal cerita tentang agenda saya di Jambi.

Saya berangkat ke Jambi tanggal 12 Januari sore, barengan sama kak Ika dan kak Ola.




Perkiraan kita bakalan nyampe Jambi tanggal 13 subuh. Tapi something happens on road. Baru nyampe Sawahlunto kita udah kena macet total karena ada kecelakaan. Sekitar satu setengah jam bus kita gak gerak sama sekali. Mana mau rebahan saya gak enak sama orang belakang. Akhirnya kita bisa nembus macet juga setelah polisi, pemadam kebakaran, dan volunteer yang entah darimana membereskan kecelakaan itu.

FYI nih buat yang pengen ke Jambi, enakan naik Famili Raya yang malem. Harganya emang rada mahal, Rp 190.000 dibanding sama sore yang Rp 165.000. Tapi kata temen saya enak bok! Bisa rebahan tanpa takut digaplok orang di belakang.

Nyampe Jambi kita langsung dijemput sama LO, Imam sama Cacan (well, his name is Chandra but I always call him cacan). Saya sempat ketemu sama Dimas, salah satu staff Baninfowil. Ketemu bentar doang karena Dimas langsung cus ke kampung-halamannya-yang-entah-dimana jadi gak ngobrol lama-lama.

Kita nginap di rumahnya Ory, dua hari. Begitu nyampe yang dicari cuma satu. KASUR. Iyah, 16 jam ada kita di bus, mana saya tipe orang yang gak bisa tidur nyenyak di dalem mobil. Tapi apa daya, saya gak terbiasa tidur pagi, bikin sakit kepala. Jadinya saya memilih untuk sarapan sambil ngabarin ke rumah kalo udah nyampe dan ngabarin kak Desti buat ngajak ketemuan.

Habis sarapan rencananya kita mau movie marathon di bioskop dua satu. Tapi akhirnya kita cuma sempat nonton Ngenest yang bikin baper dan nelpon ke Padang, udah kesorean. Abis itu kita jalan-jalan, foto-foto di taman anjungan rumah ada Jambi (fotonya di kamera kak Ola dan Ory). Makan dessert kekinian di Fat Bubble dan makan malam di Pondok Sepur.



Besoknya gak kemana-mana. Literally, karena saya N Y U C I. Jauh-jauh ke Jambi malah jadi tukang cuci :( Gak ding, ceritanya semua pada nyuci biar pas di penginapan gak bawa-bawa baju kotor. Malemnya kita semua PHW (plus Ory dan Nurul yang ngewakilin koornya) evaluasi terakhir, bahas LPJ dan berakhir dengan mewek-mewekan. Iya, ceritanya kan sedih mau demisioner :( saking lamanya ngobrol ama PHW sampe jam 11 malem kita lupa belom makan malam. Akhirnya setengah putus asa kita cuma bisa makan nasi goreng yang warungnya alhamdulillah masih buka.


Tanggal 15 kita cus ke penginapan. (bersambung ke part 3)

You Might Also Like

4 jejak dari orang-orang baik hati

  1. demi apa ada twenty one di Jambi :(
    mau nonton film bioskop juga :(

    BalasHapus
  2. seru yah! saya seumur-umur belum pernah loh trip sampe jauh ke luar jawa. jadi pengen :(

    http://petitecovered.blogspot.com/

    BalasHapus

Merci de laisser un commentaire. S'il vous plaît revenir - Thank you for leaving a comment. Please come back