Rabu, 06 Mei 2015

Menikah

Bukan, postingan ini bukan postingan pengumuman saya akan menikah dalam waktu dekat. Sama sekali bukan. Kalau yang itu masih jauh. Saya belum wisuda soalnya. Haha :D Tapi entar kalo nikah mungkin bakalan saya buat postingannya. Mungkin *digaplok*

kalau nikah mau banget dikasih henna begitu di tangan
*walaupun kata temen gue mirip tato jaman firaun* *emang iya sih*
*abaikan*
Jadi ceritanya saya semester ini dengan polosnya *halah* ngambil matkul Psikologi Keluarga hanya karena ogah ngambil matkul PPSDM, sementara saya paling engga kudu milih salah satu dari dua matkul pilihan itu untuk semester ini *dosennya nyuruh gitu*. Jadi yaudah, saya ngambil Psikologi Keluarga ajah dengan harapan bisa belajar jadi konselor buat keluarga. Gitu.

Ternyata oh ternyata di awal-awal kuliah saya malah disodorkan dengan materi yang kebanyakan isinya adalah "How to Find Your Mr. Right" a.k.a "Bagaimana Cara Mendapatkan Pasangan yang Baik" dan apapun itu istilahnya. Dan setiap kuliah sering jadi ajang curhat terselubung, entah kita yang mahasiwa curhat soal pasangan *bukan saya*, atau malah dosennya yang curhat terselubung *soalnya baru nikah* *baru punya anak juga*

Kegalauan tidak berhenti begitu saja. Kegalauan saya yang sebenarnya baru dimulai ketika dosen saya memeberikan tugas untuk nilai UTS berupa bagan perencanaan pernikahan. PERENCANAAN PERNIKAHAN! PERENCANAAN.... aah sudahalah. Intinya begitu.

Honestly saya engga pernah memikirikan masalah nikah secara serius sampai detik itu. Hanya selintas saja ketika orang tua saya sedikit mengungkit masalah percintaan saya yang kemudian menyerempet ke masalah nikah. Atau ketika saya menanyakan soal keinginan saya melanjutkan studi S2 profesi begitu studi S1 selesai kepada mereka. Sama sekali tidak pernah memikirkan soal nikah secara serius begini. I am still 19, dewasa awal aja belom. Ngahahahahaha

Tapi gara-gara tugas UTS itu saya jadi mikir panjang soal nikah, bagian dari tugas juga sih sebenarnya. Dan saya mulai nanya sana sini perihal nikah. Mulai dari nanya orangtua, temen, sampe nanyain anak-anak Palanta dan sukses bikin mereka galau.

Tapi dari tugas itu saya jadi tau, nikah itu gak semudah yang di tv kelihatannya. Banyak perencanaan dan butuh komitmen yang besar. Saking gak mudahnya untuk menikah arsy Allah sampai bergetar ketika seorang laki-laki mengucapkan ijab qabul saat akad nikah. Itu sebabnya menikah disebut menyempurnakan separuh agama.

Well, saya sih masih memilih ngambil S2 dulu sebelum nikah. Maunya, cuma ya gak tau juga hahahaha. Setengah hati pengen kerja dulu, setengahnya lagi pengen S2 dulu, setengahnya lagi pengen backpacking *yang ini gak mungkin dibolehin emak*. Tapi yaaah gara-gara tugas ini jadi kepikiran juga soal nikah. Sewaktu saya membuat tugas bagan perencanaan itu pun saya sempat nyeletuk asal ke teman saya, kalau misalnya ada yang ngajak saya nikah abis sidang skripsi dan emak saya ngebolehin, saya mah hayuk. Tapi engga ah, saya masih pengen ngejar S2 profesi.