Rabu, 09 Juli 2014

RAMADHAN STORY: Ikutan Nyoblos

Jadi ceritanya 9 Juli Indonesia lagi pesta. Iya, pesta demokrasi. Pesta ngerusak foto capres dengan cara nusuk-nusuk gambarnya dengan semena-mena.

Sarkasme ya? Tapi setidaknya itulah persepsi saya selama bertahun-tahun sebelum saya genap berumur 17 tahun di mana secara hukum Indonesia saya resmi diakui sebagai warga negara Indonesia dan berhak berpartisipasi dalam pemilu. Sarkasme saya terbentuk dari paradigma-paradigma di lingkungan saya yang memang sedikit sinis dengan pemerintah.

Tapi semenjak kuliah saya bertemu dengan orang-orang yang berwawasan luas dan anti golput. Jadi sedikit banyaknya persepsi saya tentang pemilu dan pemerintah jadi bergeser.


Itu quote jaman jebot pernah dikasih tau temen saya. Waktu menjelang pemilu legislatif saya sempat celetuk untuk mecoblos semua foto caleg biar adil dari pada pusing milih satu caleg untuk dicoblos, sekalian golput anti mainstream. Tapi yang namanya golput teteup aja golput. Haha :D Akhirnya saya diomelin abis-abisan dan akhirnya dengan malas-malasan saya pergi ke TPS untuk mencoblos caleg pilihan emak saya.

Nah buat pilpres 9 Juli ini saya gak mau main-main. Sejak jauh-jauh hari saya udah searching tentang masing-masing pasangan capres dan cawapres. Mulai dari prestasi sampai aib-aibnya. Agak heran juga sih sama black campaign yang berseliweran. Tapi gegara black campaign itu saya jadi bisa menilai tim sukses capres mana yang bagus mana yang tidak.

And so today, tanpa sempat bedakan dan cuma pake moist cream saya akhirnya nyoblos capres pilihan saya.

saya udah milih, kamu?

Sabtu, 05 Juli 2014

RAMADHAN STORY: Lorong Waktu

Yes, as what I have predicted. Saya pasti absen nulis blog sekian hari. Maklum, saya semester ini mengambil semester pendek. Bukan buat nambah-nambahin SKS biar cepat tamat, tapi buat ngebenerin nilai semester 1 saya yang awut-awutan di beberapa matkul. Oke, abaikan.

Okay, jadi ngabuburit saya hari ini gabut banget karena cuma nonton tipi yang kebetulan nayangin film bagus. Ada film Omar di tipi R yang tahun lalu ditayangin di tipi MN. Trus di tipi MN ada kartun The Last Messenger. Yah, gak gabut banget lah. Masih bisa guling-guling unyu di sofa walaupun Padang lagi lumayan panas.

Nah, pas lagi asik-asik gonta-ganti cenel tipi tiba-tiba keingat sinetron-sinetron Ramadhan jaman jebot dulu yang sering saya tonton untuk mengalihkan rasa lapar. Kebetulan juga pas blogsilentwalking saya nyasar ke postingan zaman jebotnya Uda Zami yang ngebahas sinetron. Dari sinetron yang di-review Uda Zami cuma sinetron Lorong Waktu yang saya suka sewaktu kecil. Karena sinetron inilah yang menemani saya menunggu azan magrib

nyomot dari wikipedia
Kisah Lorong Waktu ini simpel, kisah Haji Husin (Deddy Mizwar) dengan muridnya Zidan (Jourast Jordy) yang bepergian dengan lorong waktu ciptaan ustad Addin (Adjie Pangestu). Kisahnya macem-macem sih, saya nggak ingat persis. Tapi keseluruhan ceritanya mengandung edukasi yang cocok banget buat anak-anak. Sampai sekarang saya masih kangen banget sama sinetron yang satu ini. Apalagi dengan menjamurnya sinetron-sinteron abege labil pamer paha yang banyak banget di tipi.

Oya, saya sempat nemu soundtrack sinetron Lorong Waktu ini. Di youtube emang engga lengkap arsipnya tapi lumayan lah buat nostalgia