Rabu, 31 Desember 2014

(Bukan) Review Resolusi 2014

Berhubung tahun kemaren saya gak bikin resolusi apa-apa jadi saya gak bisa bikin review apa-apa. Huahahahaha :D Tapi seenggaknya ada yang bisa saya review sedikit, mungkin. Karena banyak pengalaman yang bagi saya gak bakal saya lupakan selama 2014

Bergabung di organisasi skala nasional
Seperti yang pernah saya tulis di sini, saya adalah salah satu staff wilayah di Ikatan Lembaga Mahasiswa Psikologi Indonesia (ILMPI). Yah, paling tidak sampai saya dinyatakan demisioner bulan Januari nanti. Saya juga masih mikir apakah akan melanjutkan aktif di kepengurusan selanjutnya atau tidak semua tergantung IPK. Tapi paling tidak saya memiliki komitmen untuk tetap aktif di ILMPI, entah sebagai pengurus atau tidak.

Anyway, banyak untungnya gabung di organisasi berskala nasional. Punya pengalaman baru dan gebetan teman baru itu udah jelas. Update gosip isu-isu terhangat juga udah pasti.  Tapi yang paling seru nih, saya juga terbantu dengan tugas-tugas kuliah. Kayak kemaren waktu UAS, saya baru ingat ada tugas review jurnal yang harus dikumpul pas UAS. Karena enggak sempat nyari ya saya tanya deh sama temen-temen ILMPI barangkali ada yang punya jurnalnya. Eh, beberapa menit kemudian kak Dini langsung nawarin jurnalnya buat dikirim ke surel saya :D haha :D

Yang jelas saya seneeeeeeeeng banget jadi bagian keluarga besar ILMPI, walaupun koor saya kalau marah galaknya kayak macan (bercanda bang Riko!), walaupun LINE saya sering error kalau lagi ada obrolan seru, walaupun saya termasuk yang paling muda di ILMPI (dan termuda di badan wilayah), saya tetep seneng punya pengalaman dan temen baru yang unyu-unyu di ILMPI (pada seneng nih kalau dibilangin unyu).

Peserta Musyawarah dan Rapat Kerja Wilayah 1 (Sumatera)


Ikut kepanitiaan ini dan itu
Please, jangan tanya kepanitiaan apa saja yang udah saya ikuti. Karena sejujurnya saya gak ingat! Tapi yang jelas kepanitiaan yang paling seru ya #SMSFest2014 yang baru selesai kemaren. Bayangin aja, dalam waktu sebulan ajah dengan formasi panitia yang minimalis bisa mengangkat acara yang super kayak kemaren. Kurang kece ulala apa coba panitianya :))

Saya juga jadi panitia Temu Ilmiah Nasional ILMPI 2014. Tapi saya gak ikut ke Jogja buat menghadiri acara karena gak ada dana (haha alasan klise emang). Kalau pas temilnas ini, ampun deh. Hectic banget! Apalagi saya bagian humas, repot sendiri deh kalau udah ada peserta yang nanya ini itu. Haha :D

Entah apa yang ditunjuk saya gak paham lagi =.=

Jadi MC
Nah, mungkin ini pengalaman paling seru selama 2014. Jadi MC acara #SMSFest2014. Jujur aja, saya gak pernah jadi MC sebelumnya kecuali MC kultum jumat di sekolah. Dan lagi, saya jadi MC  bareng orang-orang yang udah expert kayak bang Bayu, bang Mpu, dan bang Dios. It was a very pleasure experience.

saya kok ngerasa bungkuk ya?

Dan sekarang udah akhir tahun, saya lagi mikirin resolusi buat 2015. Lagi saya tulis di agenda gratisan dari majalah GoGirl. Mungkin besok bakalan saya bahas

Oh ya, sekalian nih saya mau ngucapin

Selamat ulang tahun BloggerPalanta!
Semoga makin kece badai ulala bengbeng :*

Rabu, 24 Desember 2014

Ceritanya jadi MC: Liputan Absurd #SMSFest2014

Akhirnya dapet sinyal internet colongan lagi. Hahahahaha :D Okay. So let's share the story

Jadi setelah sibuk ngurusin persiapan SMSFest 2014 selama sebulan (iya, sebulan doang), akhirnya kami baralek gadang mengangkat acara yang gede bingits ini wkwk.

Dan kebetulan, saya jadi MC bareng bang Bayu, bang Mpu dan bang Dios yang udah tentu lebih pro dari saya. Wuahahahahaha :D honestly it's a VERY first time for me being a MC in a big event.  Excited? Absolutely. Nervous? Apa lagi! Mules mak! Sampe saya injek-injek itu panggung karena mitosnya nginjek panggung bikin demam panggung ilang. Gak ngaruh juga sih huahahahahaha :D

Opening Ceremony
Firstly, tandem berdua sama bang Bayu jadi opening MC. Abis itu ganti-gantian deh. Kadang sama bang Bayu, sama bang Mpu, sama bang Dios juga. Mostly sama bang Bayu sih, haha. Tapi honestly susah juga ngimbangin bang Bayu dan bang Mpu, mereka ngelucu mulu! Jadi susah nahan ketawa selama nge-MC. Kalau bang Dios sih lumayan, soalnya bang Dios gak terlalu ngelawak tapi tetep bikin acara fun huehuehue. 

Moderator Talkshow
Oh ya, saya juga sempat jadi moderator talkshow komunitas bidang IT. Agak awkward sih, secara komunitas IT rata-rata orangnya saya kenal. Let's say, kak FhiaFT, kak Titi, sama bang Emen yang emang anak Palanta (tapi pas talkshow ngewakilin komunitas yang beda-beda). 

Mau tiup lilin. Yang niup perwakilan dari One Piece sama JKT48.
Semoga jodoh haha :D
Anyway karena seharian jadi MC saya jadi gak sempat liat-liat booth. Liatnya bentar doang, pas istirahat. Sedih banget sih, tapi mau gimana lagi. Secara ada tugas negara jadi MC. Akhirnya cuman bisa foto-foto di akhir acara ajah. Itu juga bentaran doang hahahaha :D

left to right: da zami, kak fhia, saya, kak titi, kak lala, kak ferdi
Para Penjaga Stand
Booth Palanta 2.0 kalau kata da Zami mah :D
Sumpah, AKU BLOGGER!
#PiknikPalanta versi 2.0 huahahahaha :D
My favorite booth! Boothnya JKT48 Reg. Padang
Sempat jadi becandaan MC juga nih haha :D
Glory Days, komunitas cover dance yang bikin heboh selama acara
Makasih lho yah flashmob pinguin dance nyah :D
Kalau diceritain semuanya kayaknya gak muat deh ya. Pokoknya seru abiiis. Makasih buat yang udah dateng. Makasih juga kak FhiaFT dan bang Aulhowler foto-fotonya haha :D See you next year yah! Semoga tetep jadi MC lagi taun depan haha :D

Minggu, 07 Desember 2014

THE NEW FACE, THE NEW ME

Niatnya hari ini saya mau belajar untuk ujian Psikologi Kognitif hari Selasa besok. Tapi ketika saya membuka internet untuk mengambil bahan yang diupload teman di facebook, I ended up editing my so-long-abandoned blog yang udah beberapa bulan saya abaikan.

Jadi, inilah hasil prokastinasi editan saya yang saya selesaikan dalam waktu satu jam saja~ *kemudian nyanyik* *kemudian hasil ujian Psikologi Kognitif di bawah C* *kemudian digampar bokap*

Andai ngafalin materi ujian juga sebentar kayak ngedit tampilan blog T.T *crying*

But yeah, this is my new face of my blog aaaaand I really love it! :3

happy holiday!

Rabu, 01 Oktober 2014

HEY! ORIFLAME IS HERE!

Hai hai! So now I'm Oriflame consultan! 

Yep! Oriflame yang produk makeup dan kecantikan itu lho :D dan sekarang saya salah satu konsultannya or let's say salah satu yang jualin produknya :D *plak*

Anyway, untuk mempermudah penjualan *halah* I put an online catalogue on this blog. Siapa tau ada yang kepengen beli produk Oriflame melalui saya *modus*

Caranya? (click the pics if it's too small for you)

Klik "Oriflame Catalogue" di menu bar blog ini
Ini tampilan awal katalognya, di kanan atas ada keterangan nama dan email saya
Klik terus ke kanan sampai nemu produk yang kamu inginkan
Scroll ke bawah, sampai nemu bagian yang ada gambar produknya lalu klik produk yang kamu inginkan
Setelah diklik, akan keluar popup yang menampilkan detail produk yang mau kamu beli. Klik "tambah ke keranjang belanja"
Setelah selesai memilih produk yang kamu inginkan, kamu bisa klik "keranjang belanja" yang ada di kanan atas. Lalu akan muncul tampilan mengenai jumlah total harga produk yang kamu beli. INGAT! INI ADALAH JUMLAH TOTAL DI LUAR ONGKOS KIRIM (khusus luar Padang)
Kalau rasanya gak ada lagi produk yang mau kamu beli, kamu bisa klik "bayar" dan akan keluar jendela detail pengiriman. Kamu WAJIB mengisi dengan lengkap dan benar agar produk yang kamu order sampai dengan selamat ke rumah kamu :)
And that's it! Setelah itu silahkan tunggu konfirmasi dari saya melalui SMS mengenai jumlah total yang harus anda bayar (termasuk ongkir untuk luar Padang) dan nomor rekening untuk melakukan transfer.

Jika produk yang kamu inginkan tidak ada dalam katalog, silahkan hubungi saya melalui
SMS/WA: 081261241524 (text only, fast response)
Line: aliviaawin  (slow response)
BBM: 75AD7DAD6 (fast response)

NOTE:
Jika dalam waktu 2x24 jam tidak ada SMS konfirmasi dari saya, kamu berhak menghubungi saya untuk menanyakan status order kamu.

Jumat, 12 September 2014

Hijab and I

Jadi ceritanya beberapa waktu lalu saya memakai pashmina ke kampus. No offense sih (mengingat saya sebelumnya gak pernah pakai pashmina ke kampus), cuma karena baju yang saya pakai kebetulan hanya matching dengan pashmina saya dan jilbab hitam. Daripada saya pakai hitam-hitam kayak pergi ke pemakaman, ya mending saya pakai pashmina yang warnanya lumayan hore.  Tapi ternyata oh ternyata, banyak yang kaget karena tetiba saya make pashmina. Muehehehe :3

Anyway, sebenarnya saya sudah memakai jilbab (atau hijab?) sejak akhir kelas 6 SD. Pemikiran saya saat itu adalah karena sebentar lagi saya masuk SMP, sudah gede. Hehe :D Tapi waktu itu jilbab saya belum sesuai syariat Islam. Jilbab saya saat itu masih transparan, belum menutupi dada, dan terkadang ada sejumput rambut yang menjulur keluar (karena saat itu saya masih suka memanjangkan rambut saya). Kalau sekarang sih, insya Allah ya. Setidaknya sekarang jilbab yang saya kenakan menutupi dada, tidak transparan, dan  tidak ada lagi rambut yang menyembul keluar karena saya selalu memotong pendek rambut saya.


all pics are belong to my own instagram @aliviaawin, so feel free to follow :)

Banyak yang bilang cara saya memakai pashmina terlalu modis dan bergaya, hingga kurang syar'i menurut tatanan Islam. Well, saya melakukan apa yang selama ini saya percayai selama bertahun-tahun saya berjilbab atau berhijab. Selama menutup aurat, terjulur hingga menutupi dada, tidak transparan, dan tidak ada punuk unta atau alien di kepala saya, saya akan mencoba segala jenis model hijab. I love to have some experiments

Rabu, 10 September 2014

PSYCORUN: Jalan Santai Warna-Warni

Jadi kali ini saya mau bahas PSYCORUN.

Psycorun apaan sih, Win? Duh jangan bahas yang psiko-psiko lagi dong. Entar jadinya psikopat

Hehe.. tenang. Ini gak ada hubungannya sama materi kampus :D

Jadi ceritanya prodi saya tersayang ini ulang tahun yang ke-5 (iya, kita masih muda banget, masih imut-imut). Jadi kami para calon psikolog kece bersama para dosen yang juga psikolog kece menggelar perhelatan LUSTRUM 1 PSIKOLOGI UNAND

gambar nyolong twitter @psymphony1

Kegiatannya ada seminar, lomba futsal, lomba poster, ada pameran, ada bazar, banyak deh! Tapi nih ya yang paling kece badai cetar membahan tralala *???* ada PSYCORUN alias PSYCHOLOGY COLOR RUN.

Ih, color run apaan, Win? Lari-lari sambil bawa kolor, gitu?

Ya bukan! Color run itu lari-lari sambil dilemparin tepung warna warni. Penampakannya kayak gini nih



all pics copied from google

Lho lho? Dilemparin bubuk warna-warni gitu? Bajunya kotor dong. Terus bubuknya aman gak kalau kena kulit atau mata?

Ow, ow, tenang aja! Bubuknya dibuat dari tepung maizena yang dicampur dengan pewarna makanan. So, it'll be safe for you even if you eat it accidentaly. AAAAND, HANYA dengan membayar Rp 35.000 kamu bisa ikutan Psycorun ini PLUS dapet T-shirt, minuman, dan makanan, all in free! Murah banget kan? Kapan lagi coba dapet t-shirt gratis sambil seru-seruan ikut color run. Jadi jangan takut bakal kotor-kotoran karena kami menyediakan baju khusus untuk Psycorun!

Wah, keren deh kayaknya. Pengen ikut deh. Acaranya kapan? Dimana? Bayar insertnya ke siapa?

So, buat kamu yang pengen ikutan, set the date on 21 SEPTEMBER 2014 AT GOR H. AGUS SALIM PADANG. Buat info lebih lanjut bisa line saya langsung (aliviaawin) atau kepoin aja akun twitternya @psymphony1 dan @psycorun. See you joining us!



Kamis, 28 Agustus 2014

Cerita yang (Mungkin) Terlambat Tentang ILMPI

I know it's very late since this story was from May. Tapi gak papa lah ya. Kayaknya saya dosa kalau kisah yang satu ini gak sampai masuk blog saya yang jarang keurus ini. Haha.


Speaking about ILMPI sepertinya gak seru kalau gak bahas sejarah "perkenalan" saya dengan ILMPI. ILMPI a.k.a Ikatan Lembaga Mahasiswa Psikologi Indonesia udah saya kenal sejak jaman BAKTI dulu. Saat BAKTI dulu memang sempat ada perkenalan singkat mengenai ILMPI oleh pengurus yang juga mahasiswa Psikologi Unand. Nah, saat itulah saya kepincut pengen jadi pengurus ILMPI. Siapa sih yang gak pengen berkecimpung di organisasi skala nasional sekaliber ILMPI? *halah* Mau bingits lah yaaa wkwk.

And  so, semenit setelah HIMA ngumumin seleksi delegasi untuk MUSWIL ILMPI ke-4 yang kebetulan bakalan diadakan di Padang, saya langsung bilang "count me in!" (oke, itu lebay). Aaaand, setelah isi formulir dan wawancara, saya dan dua teman seangkatan saya, serta salah seorang senior didelegasikan sebagai peserta untuk muskerwil yang diadakan di IAIN Imam Bonjol.


Day 1-Pembukaan, Ice Breaking, dan Nyanyi Lagunya Remioromen
Gak ada yang spesial selain kebingungan nyariin LO dan Remioromen. Iye, Remioromen yang ngetop sama lagu Sangatsu Kokonoka nya One Litre of Tears (I know it's very very jadul). Jadi ceritanya pas ice breaking saya kalah games dan dihukum nyanyi. Awalnya saya nyanyi lagu minang, Ayam Den Lapeh, tapi karena penonton kurang puas *halah* jadi saya nyanyi satu lagu lagi, lagunya Remioromen yang Sangatsu Kokonoka. Lumayanlah. Haha.

Day 2-Muswil, Ngantuk, Jadi Staff
Namanya juga muskerwil, jadi isinya ya musyawarah. Isinya biasa aja sih, LPJ, bahas ini bahas itu. Yang serunya sih diantara musyawarah-musyawarahnya saya sama peserta yang lain suka kabur nyari makanan. Iye, musyawarah bikin laper and ngantuk. And oh, saya kepilih jadi staff Badan Informasi dan Komunikasi Wilayah. Koornya bang Riko, anak IAIN.

Day 3-Aceh Riau, Kami Galau!
Hari ketiga itu harinya rakerwil. Namanya juga rakerwil, isinya gak jauh-jauh dari proker. Yang lucu nih waktu milih tuan rumah muskerwil selanjutnya, ada yang nyeletuk "Aceh Riau, kami galau!" Saya lupa yang nyeletuk siapa, kayaknya bang Ical ketua HIMA saya. Tapi yang jelas "tagline" ini bikin saya terkekeh-kekeh, soalnya memang Aceh dan Riau yang jadi kandidat tuan rumahnya.

Day 4-Jalan-jalan
Awalnya saya pikir kami akan jalan-jalan keliling Sumbar, apalagi ngeliat semangat temen-temen cewek yang sepertinya udah berniat menghamburkan uang jajan mereka di Pasa Ateh Bukittinggi. Yah, saya juga sih, pengen cari baju kaus ala @kapuyuakkloting yang terkenal seantero Sumbar itu walaupun saya udah punya dua helai, yang satu belinya nitip teman, yang satu lagi langsung saya beli ketika mengunjungi Bukittinggi. Tapi ternyata para lelaki malah ingin ke pantai! PANTAI! P-A-N-T-A-I! (oke, lebay) Katanya sih mereka mau quality time bareng peserta yang lain (ceilah, padahal modus karena gamau nemenin para cewek belanja  #halah). Jadilah, setelah voting yang lumayan rusuh (karena masing-masing peserta punya keinginan masing-masing), jadilah kami semua ke Pantai Air Manis. Well, honestly saya agak horor sendiri. Soalnya saya tau persis jalan ke Pantai Air Manis itu mirip jalan ke Solok, penuh tanjakan dan turunan ekstrim yang bisa bikin penderita penyakit asma dan jantung minta dilarikan ke rumah sakit terdekat. Tapi saya diem aja sih, biar para peserta ngerasain sendiri gimana ekstrimnya jalan ke Pantai Air Manis. And well, readers bisa banyangin sendiri gimana aura para peserta saat tau jalanannya super duper ekstrim. But overall, it was absolutely FUN!


SNAPSHOTS!

Tampang-tampang tak berdosa sebelum tau jalan ke Pantai Air Manis itu keras xD
Paling cantik sendiri
Para wanita cantik ILMPI :3

Bersama, mewujudkan Indonesia tersenyum bersama psikologi

Para peserta Muskerwil ILMPI ke-4

Rabu, 09 Juli 2014

RAMADHAN STORY: Ikutan Nyoblos

Jadi ceritanya 9 Juli Indonesia lagi pesta. Iya, pesta demokrasi. Pesta ngerusak foto capres dengan cara nusuk-nusuk gambarnya dengan semena-mena.

Sarkasme ya? Tapi setidaknya itulah persepsi saya selama bertahun-tahun sebelum saya genap berumur 17 tahun di mana secara hukum Indonesia saya resmi diakui sebagai warga negara Indonesia dan berhak berpartisipasi dalam pemilu. Sarkasme saya terbentuk dari paradigma-paradigma di lingkungan saya yang memang sedikit sinis dengan pemerintah.

Tapi semenjak kuliah saya bertemu dengan orang-orang yang berwawasan luas dan anti golput. Jadi sedikit banyaknya persepsi saya tentang pemilu dan pemerintah jadi bergeser.


Itu quote jaman jebot pernah dikasih tau temen saya. Waktu menjelang pemilu legislatif saya sempat celetuk untuk mecoblos semua foto caleg biar adil dari pada pusing milih satu caleg untuk dicoblos, sekalian golput anti mainstream. Tapi yang namanya golput teteup aja golput. Haha :D Akhirnya saya diomelin abis-abisan dan akhirnya dengan malas-malasan saya pergi ke TPS untuk mencoblos caleg pilihan emak saya.

Nah buat pilpres 9 Juli ini saya gak mau main-main. Sejak jauh-jauh hari saya udah searching tentang masing-masing pasangan capres dan cawapres. Mulai dari prestasi sampai aib-aibnya. Agak heran juga sih sama black campaign yang berseliweran. Tapi gegara black campaign itu saya jadi bisa menilai tim sukses capres mana yang bagus mana yang tidak.

And so today, tanpa sempat bedakan dan cuma pake moist cream saya akhirnya nyoblos capres pilihan saya.

saya udah milih, kamu?

Sabtu, 05 Juli 2014

RAMADHAN STORY: Lorong Waktu

Yes, as what I have predicted. Saya pasti absen nulis blog sekian hari. Maklum, saya semester ini mengambil semester pendek. Bukan buat nambah-nambahin SKS biar cepat tamat, tapi buat ngebenerin nilai semester 1 saya yang awut-awutan di beberapa matkul. Oke, abaikan.

Okay, jadi ngabuburit saya hari ini gabut banget karena cuma nonton tipi yang kebetulan nayangin film bagus. Ada film Omar di tipi R yang tahun lalu ditayangin di tipi MN. Trus di tipi MN ada kartun The Last Messenger. Yah, gak gabut banget lah. Masih bisa guling-guling unyu di sofa walaupun Padang lagi lumayan panas.

Nah, pas lagi asik-asik gonta-ganti cenel tipi tiba-tiba keingat sinetron-sinetron Ramadhan jaman jebot dulu yang sering saya tonton untuk mengalihkan rasa lapar. Kebetulan juga pas blogsilentwalking saya nyasar ke postingan zaman jebotnya Uda Zami yang ngebahas sinetron. Dari sinetron yang di-review Uda Zami cuma sinetron Lorong Waktu yang saya suka sewaktu kecil. Karena sinetron inilah yang menemani saya menunggu azan magrib

nyomot dari wikipedia
Kisah Lorong Waktu ini simpel, kisah Haji Husin (Deddy Mizwar) dengan muridnya Zidan (Jourast Jordy) yang bepergian dengan lorong waktu ciptaan ustad Addin (Adjie Pangestu). Kisahnya macem-macem sih, saya nggak ingat persis. Tapi keseluruhan ceritanya mengandung edukasi yang cocok banget buat anak-anak. Sampai sekarang saya masih kangen banget sama sinetron yang satu ini. Apalagi dengan menjamurnya sinetron-sinteron abege labil pamer paha yang banyak banget di tipi.

Oya, saya sempat nemu soundtrack sinetron Lorong Waktu ini. Di youtube emang engga lengkap arsipnya tapi lumayan lah buat nostalgia 


Sabtu, 28 Juni 2014

Celoteh Jelang Ramadhan: RAMADHAN STORY


picture from here

Ayey! Udah mau puasa lagi nih. Rasanya baru kemaren puasa pas lagi sibuk-sibuknya ngurus persiapan kuliah. Haha.

Ramadhan tahun ini punya planning bikin postingan setiap hari. Ceritanya mirip kayak My Decembernya kak Fhia dulu. Tapi saya gak mau kasih topik apa-apa. Kalau mau ikutan boleh, ikutnya sebentar-sebentar boleh, gak ikutan juga gapapa. Soalnya gak ada hadiah! Hahahahaha :D

Rulesnya sederhana, cukup tulis APA AJA di blog kamu dan kasih label Ramadhan Story. Udah gitu ajah. Gausah pake mention-mention saya, soalnya saya bukan artis. Haha :D

Yosh! Semoga Ramadhan Story kali ini bukan sekedar wacana kayak janji manisnya pemerintah

Selamat Ramadhan!

Gambar dicomot dari ILMPI Sumatera

Minggu, 13 April 2014

Psikolog? Oooohh.. Dokter Jiwa, Ya?

Entah mungkin saya pernah membahas ini atau belum, tapi pertanyaan ini selalu muncul ketika ada yang bertanya saya berkuliah di jurusan mana. Kesannya, saya nanti kalau sudah lulus dan jadi psikolog kerjanya di rumah sakit jiwa, ngurusin yang sakit jiwa. Padahal gak semua psikolog ngurusin orang-orang dengan gangguan kejiwaan.



Oke, kita bahas satu-satu dulu. Psikiater atau yang lebih awam dikenal dengan dokter jiwa (seharusnya dokter spesialis kejiwaan wkwk) adalah dokter umum yang mengambil spesialis kejiwaan. Namanya juga dokter, tentu treatment yang diberikan tidak akan jauh-jauh dengan obat. Jadi, jika anda mengalami masalah kejiwaan dan mengau kepada dokter jiwa, anda akan diberikan obat-obatan alih-alih terapi.

Sedangkan psikolog adalah sarjana strata 1 ilmu psikologi yang telah mengambil program magister keprofesian psikologi. Psikolog ini bidangnya juga macam-macam, ada psikolog pendidikan, psikolog industri dan organisasi, psikolog forensik, dan psikolog klinis.


Nah, yang sering dianggap sebagai dokter jiwa sebenarnya adalah psikolog klinis. Kalau dokter jiwa berhubungan dengan obat-obatan, psikolog klinis tidak bisa memberikan obat-obatan, karena ranah psikolog bukanlah treatment yang berhubungan dengan obat-obatan, melainkan treatment berupa terapi. Maka dari itu, orang yang datang ke seorang psikolog disebut dengan klien, bukan pasien (walaupun saya dengar bidan juga memakai istilah klien sih).

Kalo ringkasnya sih, kurang lebih ini bedanya psikolog dan psikiater

Psikolog vs Psikiater

Ini psikiater, boleh ngasih obat

Ini psikolog, gak boleh ngasih obat

Nah, jadi jangan salah lagi ya. Psikolog BUKAN dokter jiwa. Sebagai penutup, saya kasih gambar qoute favorit mahasiswa psikologi wkwk


Selasa, 28 Januari 2014

My FUNtastic Life as a Undergraduate Student

Dan sekali lagi blog ini terabaikan untuk waktu yang lumayan lama #sigh

My bad. Kayaknya belakangan saya lupa punya blog yang harus diurus haha :D Tapi belakangan saya lumayan sibuk sih #beladiri #gakmaudisalahin. Ini sebagian bukti kesibukan saya


Open Recruitment UKM PIKMAG Unand. I'm the youngest one by the way
Kakak Pembimbing Sitoplasma 6 wilayah Padang (I also pubdokmas coordinator)
kumpul hore bareng Blogger Palanta
But honestly, I recently have no mood to write anything. Termasuk menulis catatan kuliah #dikeplakdosen. Mungkin ini yang menyebabkan satu mata kuliah saya mendapat nilai yang tidak terlalu memuaskan #ditoyorberjamaah

So, my life is good so far. Sekarang saya sudah menemukan 'zona nyaman' saya di kampus. Malah, saya merasa sangat senang bisa ikut kegiatan-kegiatan kampus. Diawali dengan menjadi panitia Sitoplasma 6, kemudian panitia Trisula 3, sekarang lagi jadi panitia BPSA 2. Yang lucunya, saya selalu diletakkan di bagian yang gak jauh-jauh dari publikasi, dokumentasi, dan humas. Kayaknya saya memang ditakdirkan menjadi 'humas abadi'. Hehehe :D

Anyway, sekarang saya udah mau masuk semester 2 and I got a very very interesting subject to study at class. Can't wait to face my second semester ^_^